Cara (Gagal) Menjauhkan Anak dari Gadget

Buat bapak ibu ayah bunda yang sudah merasa dilirik tajam di restoran atau di mall karena memberikan gadget kepada anak-anaknya, padahal dalam hati ya suka-suka gue anak-anak gue, inilah tips gue supaya anak-anak jauh dari tablet, ipad, iphone, smartphone, ipod anda whatever it is lah:

Jangan pernah download aplikasi buat anak-anak di gadget anda.

Hihihihihihi.

Yaelah yas, kalau begini semua orang juga tahu.

Gak ada aplikasi buat anak-anak lumayan sie menjauhkan mereka dari keinginan meminjam gadget.

Tapi ya bagaimana ya, aplikasi buat anak-anak itu lucu-lucu dan gue pun gak tahan untuk gak download juga #salahkankoneksiinternetcepatdirumah. Dan sudah diduga anak perempuan mana yang gak senang main Disney Princess di ipad ya gak? *ibunya juga demen sie*.

Cara pertama gagal.

Akhirnya ya gue keluar jurus kedua: berbohong.

Contoh kasus sebagaimana berikut:

Lil’Miss K: Ibu lagi apa? *melirik ipad di tangan gue*
Me: Ibu lagi kerja Z, kan ipad Ibu buat kerja. *pasang muka serius*
Lil’Miss K: Kok kerja ada orang-orangan yang jalan?
*ketahuan lagi main The Sims* *sigh* πŸ˜“

Me: Adek, HP Ibu gak ada mainannya. Sini kembalikan, HP bukan buat main tapi buat telpon orang. *pasang muka tegas*.
Baby K: Adek cuma mau lihat permen-permen warna-warni yang ada coklatnya Bu.
*ketahuan main Candy Crush* *sigh* πŸ˜₯

Gagal lagi.

Jadi daripada berbohong, sudah menambah dosa pula 😈😈😈 maka keluarkan jurus ketiga: beliin sepeda dan mainan.

Jurus terakhir memang mahal. Tapi ya ini jauh lebih efektif daripada jurus lainnya.

Kami beruntung karena ternyata anak-anak punya duo teteh yang gak doyan di rumah, jadi mereka hobi menyeret anak-anak untuk main di luar rumah sembari mereka chit chat dengan kolega mereka di komplek. Beruntung juga komplek rumah yang sangat children friendly alias banyak anak bermain di luar, udara Tangerang yang relatif bersih plus jalanan komplek cukup aman dari kendaraan lalu lalang.

Jadi iming-iming main sepeda di luar pun cukup mempan.

Jadi memang menurut gue adalah pekerjaan yang sulit menjauhkan anak dari gadget dan televisi karena faktor lingkungan berpengaruh paling banyak.

Andai kami masih tinggal di Mampang, gue pun ragu anak-anak bakal jauh dari gadget dan televisi. Wong di luar rumah anak-anak main bola saja pakai berhenti setiap 5 menit karena banyak kendaraan lalu lalang. Mending gue kekep anak-anak di rumah dech.

Lalu belajar dari pengalaman duo teteh mudik, setelah beberes rumah, masak, masukin cucian ke mesin cuci dan jemur, mandiin anak-anak, kasih makan, rasanya pun badan mau rontok jika masih menemani anak-anak main di luar. Seringnya gue minta anak-anak main di ruang bermain yang merangkap ruangan televisi/perpustakaan (kecil) di rumah, sembari gue bisa istirahat alias tidur di sofa dalam ruangan itu.

Lebih susah lagi kalau anak-anak sudah dibatasi dengan gadget, di acara keluarga para sepupunya malah sibuk dengan gadget masing-masing akhirnya mereka gak ada teman bermain πŸ˜“πŸ˜“πŸ˜“πŸ˜“. Ini pun caranya agak tricky, karena mereka akan membandingkan dengan peer mereka. Apalagi gue lagi dalam tahap mengajarkan Lil’Miss K untuk lebih mingle atau apa sie istilahnya, ikut dalam kegiatan yang terjadi di sekitar.

Satu-satunya alasan kenapa gue melarang mereka sibuk dengan gadget dalam acara keluarga adalah bukan alasan gadgetnya. Dulu waktu gue kecil, gue pernah dilarang bawa buku bacaan kemana-mana karena ditenggarai daripada gue yang pemalu ikutan mengobrol atau main di acara keluarga, gue malah menyendiri di pojok baca buku. Yang dulu menurut gue agak menyebalkan karena Bapak Ibu mendorong gue untuk tidak menyendiri (bagi gie butuh usaha banyak untuk bisa mengobrol dengan orang asing) sekarang adalah berkah karena pekerjaan gue saat ini mau gak mau harus banyak banci tampil berbicara di forum diskusi atau bertemu orang. Once again, bukan masalah gadget-nya.

Gue yakin para orang tua yang memberikan gadget ke anak-anaknya mempunyai policy masing-masing, mungkin yang kita lihat hanya 1% dari seluruh kehidupan keluarga itu. Kalau ditanya bagaimana caranya membatasi dari gadget pun gue gak bisa jawab. Harus balik lagi kenapa kita punya policy memperkenalkan gadget ke anak. Kita baru bisa membatasi kalau memang secara kebutuhan kita butuh membatasinya. Sebagai contoh andai gue bisa dikategorikan bisa tegas membatasi anak-anak dari gadget bukan karena gue dan Mr. Y punya alasan idealis, seriously, jauh banget dari itu. Karena bagi gue idealisme itu masih di awang-awang.

Alasan gue cetek banget: karena gue juga mau main gadget itu juga 😁😁😁😁. Belum pernah kan lihat Ibu sama anak rebutan main ipad *malu*. It turns out that ketegasan gue lahir dari kebutuhan gue untuk tidak mau diganggu saat bermain gadget hehehehe.

Tapi itupun gak bisa menjauhkan anak-anak dari gadget karena si ipad masih sering gue gunakan untuk bermain. Susah ya melarang anak-anak kalau gue juga masih main di ipad. Jadi kalau ada yang memberikan masukan, silahkan ya sangat gue terima asal jangan menyuruh gue membuang ipad nya ya hehehehe.

Advertisements

18 thoughts on “Cara (Gagal) Menjauhkan Anak dari Gadget

  1. danirachmat says:

    Waaaah, bener banget,kalo gak mau anak maen jangan diinstall maenan. Hihihi. Gw dah hapusin game-game di ipad karena emang dasarnya ga suka game sih, tapi buku-bukunya disney masih banyak. Dan bener banget juga kalo beliin sepeda dan maenan lebih ampuh. Hihihihi.
    Btw koneksi inet pake apa disana? *salah pokus

  2. jampang says:

    waktu pertama kali punya smartphone, yg saya install adalah game buat anak. akibatnya, syaikhan sering banget mainan itu smarphone dan saya nggak boleh bawa kerja.
    karena rasa ingin tahunya besar, diotak-atik itu smartphone sampe menguninstall semua game dan aplikasi yang ada.
    ampuh juga, syaikhan jadi nggak suka mainin lagi dan kalau minta install ulang, saya kasih alasan kalau kemaren knp dihilangin…. dan beres.

    sepertinya, asal anak ditemanin saat main, mereka lebih suka bermain dan bergerak…. tapi ya gitu…. kemampuan dan tenaga serta napas ortu nggak sebanding dengan mereka πŸ˜€

    • Mrs. Tyasye says:

      Iya Mas Jampang (benar gak namanya ini, maaf belum mampir ke blognya hehehehe), mau gak mau harus un-install semua permainan. Beberapa waktu lalu HP saya sempat jatuh gara-gara anak2x berebut ingin buka aplikasi lagu anak-anak dan yang gede ingin buka foto om Adam Levine. Skrg HPnya lagi dikarantina karena rusak akhirnya jadi sekarang saya pakai alasan itu. Kalau masalah bermain agak menyerah dech, gak sanggup lari-larian (faktor U banget hihihihi)

  3. sondangrp says:

    hahahahah gakpapalah alasannya salah yang penting hasil akhir memuaskan ya (ketegasan lahir dari kebutuhan tak mau diganggu). Sorry tak bisa kasih usulan, kmrn anakku udah komen kalau katanya salah satu hobby mamaknya adalah liatin hape bapaknya (ini gegara aku main instagram pake hape bapaknya). Errr…padahal menurutku ini masih std banget . Menurutku sih ihihi

  4. Indah Kurniawaty says:

    Mungkin awalnya karena penasaran ngeliat Aku dan hani bergadget ria kali ya makanya Athia pengen tau. Enaknya apaan sih kalo aku udah jungkir balik caper tetep aja fokes ke situ.
    Sekarang gadgetnya ta’ bawa semua. Dan komit sama Hani untuk gak maen gadget depan Athia.
    Karena kadang Athia suka ngeliatin aku dalem banget kalo dia pas mo sama aku, aku malah serius liatin gadget.
    Jadi kebalikan sama kamu, aku juga butuh tips nih cara menjauhkan emak dari gadget. Hihihi

    • Mrs. Tyasye says:

      Itu gue juga perlu Ndah, gimana dong gue pun kecanduan, tapi lirikan Mr. Y membuat gue jauh2x dari gadget kalau ada anak2x. Btw dulu pas awal Zia lahir, karena bosan menyusui sambil bengong gue sibuk main gadget eh si bayi 1 bulan langsung nendang gadget gue :D. Obatnya kayaknya satu ya: anak-anak. Btw Ndah, blog lo kenapa nie? Gue kurang energi nie pagi hari kalau belum baca blog lo πŸ™‚

  5. aqied says:

    saya belom punya anak sih. tp kalo kumpul keluarga sepupu sepupu yg kecil kecil suka kepo hpku.
    untungnya saya gak banyak game (soalnya kalo nge game kalah muluu jd males).
    akhirnya klo mreka pake paling buat videoan lucu lucu sambil nih deg deg an ngeliat cara mreka megang hp nya

    • Mrs. Tyasye says:

      Deg-degan ya kalau dipegang mereka :), sama nie gue deg degan kalau anak2x sudah pegang HP gue, terakhir sudah berhasil dikarantina di service center selama sebulan… Btw salam kenal ya, terima kasih mampir ke sini πŸ™‚

  6. pipit says:

    haloo.. salam kenal πŸ™‚
    nyasar ke sini setelah main ke blognya novi the bunnycat

    iya nih.. saya kadang rebutan tablet ama anak.. gara-gara saya masih pengen ngecek2 path ato instagram dan anak pengen nonton yutub ato sekadar pengen liat foto-foto dia sendiri yang ada di tab.. hiihihi… πŸ˜›

    dia malah udah bosen kali ya, main game di tab, secara yang diinstal palingan main puzzle atau main yang ada unsur belajarnya hihihi… candy crush disembunyiin dooong..

    sekarang sih dia lagi seneng banget main playdoh.. jarang main ke luar juga karena cuaca lagi ga menentu di bandung *ngeles, padahal emaknya lebih seneng leyeh-leyeh πŸ˜›

    • Mrs. Tyasye says:

      Maaf ya mbak pipit saya baru biaa menjawab. Sebenarnya gue masih beruntung anak2 masih nurut, main hanya 1-2 jam lalu hanya weekend. Tapi ngobrol sama bapaknya anak2 kyknya mmg lebih baik diakomodir dg mainan lain seperti playdoh, lego atau sepeda, at least beraktifita seluruh panca indera daripada hanya tangan sama mata saja yg bergerak (main tablet).

      Salam kenal mbak pipit 😁

  7. Ashli says:

    Hello! I simply want to offer you a big thumbs up for your excellent info
    you have here on this post. I will be coming back to your web
    site for more soon.

    • Mrs. Tyasye says:

      Gue pribadi anak mau dikasih gadget ke masing-masing ortu, kalau gue lebih ke alasan di atas.
      Tapi IMHO kalau alasan update teknologi secara pribadi update teknologi gak selalu berhasil dengan gadget, karena berdasarkan pengamatan gue dengan staf muda di kantor, mereka yang sudah kenal gadget lebih dulu daripada gue di umur mereka, ternyata aplikasi pemakaian komputer sederhana semacam microsoft dkk tidak lebih baik dari gue hehehehe. IMHO bukan karena gadgetnya atau pemberian dini, tapi willness to learn about IT yang utama.

Leave a Reply and Thank You!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s