Never Say Never: Hukum Karma

Lanjut cerita never say never nie versi HP, ada nie never say never versi lainnya di dunia nyata.

Contoh masalah jodoh dan pasangan ya. beneran dech jangan pernah bilang kalau kita gak mau nie suami atau istri yang bla-bla-bla… kejadiannya kita akan bersanding di pelaminan dengan yang sebenarnya dahulu kita hindari (dan akhirnya malah jatuh cinta kan???).

Gue punya teman main, kebetulan Mama-nya berdarah Minang dan Papa-nya berdarah Sunda. Nah ceritanya Mama-nya itu waktu zaman gadis pernah bersabda, dan kebetulan memang tinggal di tataran Pasundan juga, bahwa dia gak mau mendapatkan suami orang Sunda karena bla-bla-bla. Pokoknya dihindari lah. Nyatanya: sampai sekarang Mama-nya teman gue masih bersanding dengan Papa-nya yang berdarah Sunda hahahahaha. Ya yuuuuuuk.

Makanya kata sahabat gue itu haram mengucapkan gue gak mau jodoh bla-bla-bla…

Contoh lainnya gue dulu gak mau dapat cowok Jawa maupun Sunda, secara pun gue dulu sebal dengan logat orang Jawa yang bledag bledug  (gue kan orang Jawa Metropolis internasional hihihhihhihi) lalu apalagi orang Sunda, gue paham bahwa mereka suka selow gitu (kan gue besar di Bogor). Bahkan dulu gue mau ikutan PMDK di Universitas Negeri di Jogjakarta, dan gue gak mau hanya karena: Aku kan gak mau dapat pacar orang Jawa, ora iso bahasa Jawa aku iki. Cetek banget ya alasannya hihihi.

Apa yang terjadi? Selain gak punya pacar selama kuliah, pacar satu-satunya yang jadi suami gue adalah perpaduan Sunda-Jawa. krik krik krik.

Hukum Karma.

Kalau Mr. Y suka bahasa Jawa ya diterima saja, toh Jawanya hancur banget hahahaha. Kalau Mr. Y suka selow ya alhamdulillah gue pun jadi ngrem.

Kali bukan karma ya, namanya the law of attraction, semakin kita pikirin semakin terjadi gitu. dan mungkin memang itulah yang kita butuhkan bukan?

Yang gue paling gak suka sebenarnya kalau never say never buat somse doang. Pernah nie mendengar ada seseorang berani ngomong bahwa dirinya tuch gak pernah ngebebanin laki-laki dan gak minta macem-macem. Ya yuk yang ada malahan kebalikan, yang gue dengar laki-laki yang dekat sama dirinya sampai hutang sana-sini karena harus memenuhi kebutuhan dia, dari antar jemput, sampai baju, sampai liburan seperti kacang goreng atau pun properti. Tetap sie bergaya gak pernah nyusahin. Tepok jidat.

Atau juga gue pernah dengar seseorang seleb mendeklarasikan bahwa dia gak pernah kasih iPad dan kawan-kawan ke anaknya dan mengecam hal tersebut. Yang ada malah gue dengar dari bisik-bisik bahwa anaknya cranky pas liburan ke luar negeri tanpa nanny tentunya, langsung disodorin tablet terus-terusan dan sepertinya memang sudah biasa demikian.

Tapi never say never perlu juga lho buat hal-hal yang sifatnya idealis, misal gak pernah mau korupsi (tapi jangan pas butuh bikin SIM pakai SIM tembak lho ya hihihihi) atau masalah agamis, nah memang perlu.

Ah sudah lah, yang penting never say never, kalaupun memang pernah salah, jangan jaga image tapi minta maaf pun dan mengakuinya pun gak mematikan kok :).

Advertisements

10 thoughts on “Never Say Never: Hukum Karma

  1. joeyz14 says:

    hihihii….lucu nih.
    aku never say never dapet cowo keriting, ga demen soale….
    eh yowes lahh dah 2 juga hasilnya….*pasrah* 😀
    Tapi emang banyak juga loh hal yang aku ingkari….*self reminder*
    salam kenal ya tyas 🙂

    • Mrs. Tyasye says:

      Salam kenal juga Joeyz atau dipanggil apa nie :)… Nanti gue mampir ya ke blog kamu supaya tahu namamu dulu hehehehe. Tapi mending dong ketahuan keriting duluan, soalnya cowok kriting suka potong rambutnya crew cut atau plontos. Kalau ketahuannya baru pas punya anak lahirnya keriting gimana :P.

  2. dian_ryan says:

    hahaha masalah hukum karma aku dah kena dong *lah malah bangga*

    Ada yang bilang kan “jangan benci seseorang dengan berlebihan, apalagi cowo nanti malah nikah sama dia” nah kejadian tuh mba di aku, benci banget sama temenku eh…beberapa tahun kemudian malah nikah sama dia 🙂 *tutup muka*

      • dian_ryan says:

        hahah iya mba, tapi kalo lagi berdua trus cerita masalalu jadi malu sendiri hihi

        padahal dulu udah brainwash loh, aku ga akan nikah sama dia aku akan nikah dengan orang lain, kenyataannya malah kebalikannya *terima nasib aja deh* :))

Leave a Reply and Thank You!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s