Long Distance Relationship: Part One

kalo bisa dihitung, gw sama Ga sudah 4 tahunan ngjalanin yang namanya long distance relationship… aneh tapi nyata, sampai sekarang kami masih bertahan dengan kondisi ini. dari pacaran sampai nikah, actually sie dari jaman PeDeKaTe, berarti bener2x sudah 4 tahunan lebih banget…

waktu dulu sie banyak yang gak nyaranin relation jenis ini. apalagi kalo baca di chicklit-chicklit, kalo suatu pasangan akan berpisah karena studi ato kerjaan, di buku-buku jenis itu digambarkan bagai dunia mo kiamat aja, ada ihik-ihik dan uhuk-uhuknya…

BOONG BANGET!!! sampai sekarang kiamatnya sie belum ada (kan kata Yang Di Atas kalo kiamat kan mataharinya bakal terbit di barat buka gara-gara long distance kaleee).

entahlah, gw justru -bukan berarti menyukai- tapi sudah terbiasa aja dengan keadaan ini… setidaknya gw masih bisa mendapatkan “me time“, waktu gw untuk gw sendiri tanpa beban atau kalo gw boleh sebut “boundaries” yang mengarah ke terlalu dependent on… mungkin karna gw adalah anak tunggal dgn orang tua yang super busy dgn karier mereka sendiri, ato mungkin karna dari kecil gw sudah terbiasa “mengurusi diri sendiri” di negeri orang, jadi sudah terbiasa melakukan hal-hal sendiri.

biarpun gw kangen berat sama Ga (dan tentunya perlu juga Ga), tapi gw gak bisa dong tiap hari “menangisi” keadaan mlulu… ternyata banyak hal yang masih bisa gw lakuin sendiri, tanpa mengecilkan peranan Ga… maksudnya sie, meski terpisah oleh jarak (cieee), bukan berarti kita gak bisa melakukan hal-hal tanpa pasangan kita, trus akhirnya kerjaan kita cuma diem aja…

Prinsipnya sie, banyak hal yang bisa kita lakuin sendiri, meskipun akan lebih baik hasilnya kalo dilakuin berdua… buat gw sie idiom “diriku hampa tanpa dirimu di sisiku” itu gombal banget yak… kapan kita majunya kalo begitu??? long distance will never stop us to do the best thing kan…

lagipula kalo kita manyun tiap hari cuma gara2x pisah jauh, lah kasian dong pasangan kita di sana, malah jadi beban pikiran dia di sana, kerjanya jadi gak tenang. apalagi kalo dia tahunya kita gak bisa ngapa2xin tanpa dia, ntar malah gak konsen kerjanya.

gw berharap untuk saat ini (entah sampai kapan yak gw sama Ga dipisahkan sama Laut Jawa), Ga punya pikiran bahwa I’m doing fine here, so don’t be too worry about me. itu saja kok. biar Ga tenang kerjanya dan bisa pulang membawa sekarung berlian huehehehe…

so, yang penting kan jauh di mata tapi dekat di hati kan?!? huaaaaahahaha GOMBAL HABIS!!!

Advertisements

Leave a Reply and Thank You!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s